Home » » Tabarruj (Berhias) boleh atau tidak? Khas untuk wanita

Tabarruj (Berhias) boleh atau tidak? Khas untuk wanita


بسم الله الرحمن الرحيم

Wanita, Wanita Solehah, Muslimah, Perempuan Baik, Menutup Aurat, Wanita dan Aurat, Tabarruj, Makna Tabarruj
Tak perlu nak berfesyen sangat..yang penting, menutup aurat dan menjaga maruah diri dengan baik :)
Assalamualaikum

Sekarang ni ramai kita lihat para wanita muslimah yang suka sangat berfesyen kan, berfesyen tak salah..tapi aurat itu lebih utama. Sebelum nak berfesyen, fikir lah dulu soal aurat. Biarlah kita tak dipandang manusia, tapi kita dipandang oleh Allah. Apa lah guna jika mendapat perhatian manusia tapi murka Allah ada di situ. Seiring dengan perkembangan internet seperti laman sosial,blog dan banyak lagi..menyebabkan wanita muslimah seolah-olah kurang sifat malu yang sepatutnya ada di dalam diri mereka. Ramai juga yang gemar untuk berkongsi gambar yang mungkin lebih sesuai untuk tatapan peribadi sahaja. Mungkin mereka tidak kisah sekirannya gambar mereka dicuri dan dieksploitasi oleh pihak-pihak tertentu.Tapi apa yang saya ingin kata kan di sini ialah bukan para wanita yang tidak menutup aurat. tetapi mereka yang menutup aurat tetapi tabarruj. Apa tu tabarruj? Jom kita baca..

Soalan:  Saya tahu bahawa Tabarruj adalah cara berpakaian atau perbuatan berhias secara berlebih-lebihan yang boleh menarik perhatian. Jadi, jika Khimar (tudung) seseorang wanita itu kecil, maka kelihatan leher atau rambut wanita tersebut, maka,  adakah ia dianggap Tabarruj? Walhal, rambut dan leher yang  kelihatan hanya sedikit dan tidak menarik perhatian dimana kebanyakan wanita yang tidak berjilbab biasanya berjalan dijalan-jalan  dan mereka tidak menarik perhatian?

Jawapan:
Tabarruj adalah perbuatan berhias atau berpakaian secara berlebih-lebihan bagi seseorang wanita sehingga menarik perhatian ramai, tetapi tanpa membuka bahagian–bahagian sulit (aurat).  Ini dibatasi dengan tanpa membuka bahagian-bahagian sulit (aurat) kerana Tabarruj dengan memperlihatkan aurat adalah dilarang tanpa mengambil kira samada seseorang wanita itu menarik perhatian ataupun tidak.

Isunya bukanlah kerana tidak menutupi aurat, contohnya perbuatan seperti memakai make-up dimuka, dijari, ditudung atau baju atau menghiasi kaki seperti memakai gelang kaki.  Kesemua perbuatan berhias ini, jika tidak menjadi kebiasaan di kawasan dimana seseorang wanita itu tinggal, dan perhiasan ini menarik perhatian, maka ini dipanggil Tabarruj dan ini adalah  dilarang.

Jadi, contohnya, jika seseorang wanita itu mewarnai kukunya didalam sebuah kampung yang kebiasaan wanita-wanitanya tidak mewarnai kuku mereka, maka perbuatan berhias ini akan menarik perhatian, dan ini adalah dilarang, walaupun tapak tangan bukanlah aurat.

Dan jika dia berjalan, kedengaran bunyi gelang kakinya dan menarik perhatian kepada perhiasan dikakinya, walaupun kakinya tertutup, ini juga dianggap Tabarruj dan ini adalah dilarang.

Jika seseorang wanita itu memakai sehelai tudung broked yang bukan kebiasaannya,  dan ini menarik perhatian, maka ini dianggap Tabarruj dan ini adalah dilarang walaupun rambutnya terlindung.

Jika seseorang wanita itu memakai Jilbab (jubah) yang mempunyai motif dibahagian dada yang boleh menarik perhatian, maka ini adalah Tabarruj dan ini adalah dilarang walaupun Jilbab adalah pakaian yang Shar’ei.

Oleh yang demikian, berpakaian menutupi aurat, tetapi menarik perhatian adalah Tabarruj dan ini adalah dilarang. Manakala berpakaian dengan membuka aurat adalah sama sekali dilarang  samada ia menarik perhatian ataupun tidak.
Dalil tentang perkara ini adalah; (Maksudnya)
        
Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan” [TMQ An-Nur (24):31].

Seseorang wanita itu dilarang untuk berjalan dengan cara yang boleh menarik perhatian kearah gelang kakinya walaupun kakinya tertutup. Oleh itu, berpakaian yang boleh menarik perhatian (walaupun tanpa membuka aurat) adalah Tabarruj dan ini adalah dilarang.

Kesimpulan: Berpakaian yang boleh menarik perhatian (walaupun tanpa membuka aurat) adalah Tabarruj dan ini adalah dilarang. Berpakaian dengan cara yang membuka aurat adalah sama sekali dilarang, tidak kira samada ia menarik perhatian ataupun tidak. Sudah semestinya membuka aurat adalah sesuatu yang dilarang.

Oleh itu, berpakaian walaupun dengan cara yang dibenarkan tetapi menarik perhatian seperti yang diterangkan diatas, adalah Tabarruj dan dilarang. Ini hanya boleh diketahui dari keadaan dan realiti persekitaran dimana wanita tersebut tinggal dan untuk mengetahui kebiasaan disana tidak sukar kerana komuniti – lelaki dan wanita boleh menilai dan mengetahuinya.

Menarik perhatian adalah penentu samada berpakaian itu adalah Tabarruj atau pun tidak.  Manakala berpakaian yang tidak menutup aurat pula bukan terletak pada hukum Tabarruj, tetapi pada hukum aurat dan dalil-dalilnya adalah jelas, dimana seseorang wanita itu dilarang untuk membuka auratnya ,walaupun tidak menarik perhatian. Allah Subhanahu wa Taala berfirman : (Maksudnya)

 
Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung kedadanya dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka …..” [TMQ An-Nur (24) : 31]

                                                     
kecuali yang (biasa)  nampak daripadanya”  bererti muka dan dua tapak tangan seperti yang diriwayatkan oleh Ibn Abbas (semoga Allah merahmatinya), Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam,  pernah bersabda,

Jika seorang anak  perempuan itu telah baligh, hanya muka dan kedua tapak tangannya yang boleh kelihatan”       [Riwayat Abu Dawud]

Oleh yang demikian,  menurut dalil-dalil yang diberi, seseorang wanita itu tidak boleh memperlihatkan selain dari muka dan dua tapak tangannya kecuali kepada suami dan mahramnya.  Inilah kewajipan  untuk memakai Khimar yang sesuai untuk menutupi rambut dan leher dan melabuhkannya kedada, supaya tiada yang kelihatan kecuali muka dan kedua tapak tangan. Allah Subhanahu wa Taala  berfirman; (Maksudnya)
   
Dan hendaklah mereka menutup kain tudung kedadanya…” [TMQ Al-Nur (24) : 31]
yang bermaksud melilit tudung kebahagian pembukaan baju supaya leher tidak kelihatan dan tudung akan menutupi  bahagian kepala, telinga dan leher, hanya kelihatan muka dan tapak tangan sahaja.
Jadi, kalau pun nak berhias..tunjukkan lah pada yang layak sahaja iaitu suami sendiri. Dapat pahala, nak buat pose menggoda? Tunjukkan pada suami sahaja. Nak pose manja2? Buat la depan suami je..wanita itu kaya dengan sifat malu, bila hilang malu tu..nak digelarkan apa lagi?

Sama-sama lah kita perbaiki diri..saya juga wanita, saya juga tak sempurna..tapi tak salahkan kita saling nasihat menasihati .

 والسلام




Syukran kerana sudi membaca..boleh Like dan Share entri ini

11 luahan hati:

Nazihah@Jiha said...

Salam alaik Atikah!

b'sederhana lah..:)

berhias hanya untuk suami tercinta kelak :)

Cik Teddy said...

ouh,sekarang baru jelas..thanks for sharing!
btw,nak tanye camne kak aula buat ape tu ek org panggl,ala yang warna pink kat tepi tu..yang nak scroll ke bawah tu..comel la.

Syed Ahmad Fathi said...

Ya dengan sifat malu.
Seorang wanita nampak lebih menarik.
Sebenarnya lelaki pun begitu.
Harus ada sifat malu.
Tapi jangan 'lebih menarik' itu yang dikejar.
Yang dikejar adalah pandangan ALLAH.

Miss Xyz =) said...

trima kasih.. sbb buat saya lebih fham apa itu tabarruj.. thankss ;)

A retarded kitty said...

*terasa gluteus maximus den

cik humaira.. said...

sy selalu cari artikel about tabarruj..dlm nak blaja byk lg..thnks dear..sama2 kgsi ilmu..:) keep it up..

Ukhti Ct Thuraya said...

syukran diatas prkongsian ilmu..
semoga ad mnfaat brsama..
truskan mnjadi pndaie hbat..:)
InsyaAlah..

ceq mas said...

thanks for sharing
huhuhu terkena btg idung

najihatussolehah said...

hmm..sy x stuju dgn fesyen muslimah yg terlalu modern skrg..b'tudung tp x menutup aurat sepenuhnya..bertudung tp tudung pendek sgt...

ummu ainries said...

Berpakaian tetapi masih bertelanjang ... itu lah fenomena yang dapat dilihat ketika dunia di penghujung usia..Semoga pelihara diri dan didik diri kita menjadi Muslimah yang bermaruah..

~Filzati Zulkepli~ said...

bila perempuan hilang sifat malu, Allahu Rabbi, taktaulah. pd perspektif kaum perempuan sendiri pun dh lain, apatah lagi dari pndangan kaum lelaki ;|

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ShareThis

Copyright Control : Atika Aula